INFO HAMA PADI

Penggerek Batang Padi (Rice Stem Borer)

Di Indonesia diketahui ada 5 (lima) jenis hama penggerek batang yang sering menyerang tanaman padi yaitu :
a. Penggerek Batang Padi Kuning (Scirpophaga incertulas Walker)
b. Penggerek Batang Padi Putih (S. innotata Walker)
c. Penggerek Batang Padi Bergaris (Chilo suppressalis Walker)
d. Penggerek Batang Padi Merah jambu (Sesamia inferens Walker)

penggerek batang padi

Hama penggerek batang termasuk hama paling penting pada tanaman padi, dapat menyerang tanaman mulai dari fase vegetataif maupun generatif. Penyerangan di awal pertumbuhan tanaman (fase vegetatif) dapat menyebabkan pucuk tanaman padi menjadi kering dan mati karena batangnya digerek oleh ulat (larva) dari hama ini dari bagian dalam batang. Serangan hama penggerek batang pada fase ini secara umum oleh petani dikenal dengan Hama Sundep. Larva dari hama ini hidup di bagian dalam dari batang sehingga pengendalian dengan insektisida yang bersifat kontak kurang efektif. Oleh karena itu pengendalian di fase awal yaitu pada saat serangga (imago) hama ini meletakkan kelompok telurnya di permukaan pelepah daun akan lebih efektif atau dapat juga digunakan insektisida sistemik seperti dengan insektisida berbahan aktif carbofurant.
Serangan hama penggerek batang pada fase generatif dikenal dengan nama Hama Beluk. Bila serangan pada fase ini cukup berat dapat menyebabkan gagal panen karena tanaman yang terserang sundep malainya mati dan kering. Dengan demikian maka peggerek batang adalah hama :
• Merupakan hama penting karena tingkat kerusakan yang ditimbulkannya dapat menurunkan hasil secara significant.
• Keberadaan hama dpt dilihat dari adanya ngengat di pertanaman dan larva di dalam batang.
• Kerusakan terjadi akibat larva merusak sistem pembuluh tanaman di dalam batang.
• Menyerang tanaman sejak di pembibitan hingga pembentukan malai.

GEJALA SUNDEP GEJALA BELUK
Pengendalian Penggerek Batang
a. Pada Daerah Serangan Endemik
1). Pengaturan Pola Tanam

  • Tanam serentak untuk membatasi sumber makanan bagi penggerek batang padi
  • Rotasi tanaman padi dengan tanaman bukan padi untuk memutus siklus hidup hama
  • Pengaturan waktu tanam yaitu berdasarkan penerbangan ngengat atau populasi larva di tunggul padi 15 hari sesudah puncak penerbangan ngengat generasi pertamaü dan atau 15 hari sesudah puncak penerbangan ngengat generasi berikutnyaü

2). Pengendalian Secara Mekanik dan Fisik
• Mekanik yaitu dengan mengumpulkan kelompok telur di persemaian dan di pertanaman
• Fisik yaitu dengan penyabitan tanaman serendah mungkin dan penggenangan air setinggi 10 cm agar jerami atau pangkal jerami cepat membusuk sehingga larva atau pupa mati
3). Pengendalian Hayati
Pemanfaatan musuh alami parasitoid : Trichogramma japonicum: dosis 20 pias/ha (1 pias = 2000-2500 telur terparasit) sejak awal pertanaman)
4). Pengendalian Secara Kimiawi

  • Dilakukan pada saat 4 hari setelah ada penerbangan ngengat atau intensitas serangan rata-rata > 5% sundep
  • Insektisida butiran di persemaian dilakukan jika disekitar pertanaman ada lahan yang sedang atau menjelang panen pada satu hari sebelum tanam dengan dosis 2 gram insektisida granule/m2 [800 gram/400 m2 (luas persemaian)]
  • Pada pertanaman stadium vegetatif dianjurkan menggunakan insektisida butiran berbahan aktif : Carbofurant (Furadan), Carbosulfan (Marshal), dosis 20 kg insektisida granule/ha
  • Disemprot dengan insektisida seperti Dimehipo (Dipho), Bensultap (Spontan), Amitraz (Mitac), Fipronil (Regent).

PESTISIDA HAYATI NIKORAK (MAHONI, TEMBAKAU, DAUN JARAK)

NIKORAK (MAHONI, TEMBAKAU, DAUN JARAK)

Bahan – bahan  :

1. Biji Mahoni                          = 300 gram

2. Tembakau ( jelek )              = 100 gram

3. Daun Jarak                         = 1 kg

4. Air                                        = 6 liter

Cara Pembuatannya :

  1. Biji Mahoni digiling / ditumbuk halus
  2. Daun Jarak dan Tembakau direbus dengan air sampai mendidih, kemudian amgkat dan dinginkan. Campurkan bubuk Mahoni aduk hinga rata, diamkan selama 24 jam baru disaring.
  3. Kalau pestisida mau disimpan bubuk Mahoni tidak dicampurkan dengan air rebusan tembakau dan daun jarak. Jika mau dipakai baru dicampurkan.

Penggunaan :

1 ( satu ) tangki air tambahkan 28 cc pestisida NIKORAK.

Semprotkan ke lahan yang terserang OPT pada waktu pagi maupun sore hari, ulangi tiap 4 ( empat ) hari sekali bila perlu.

OPT sasaran :

  1. Ulat grayak pada tanaman : Bawang merah, Bawang putih, Kedelai, Jagung, Kacang Tanah, Kacang panjang, Kubis dan Sawi.
  2. Ulat Pengulang daun dan Perusak Daun Pada Tanaman padi.

Hasil Pencapaian :

  1. Pestisida NIKORAK bersifat racun kontak dan OPT yang terkena tingkat kematiannya tinggi.
  2. Populasi OPT turun drastis dan timbulnya lama.
  3. Keluhan sampingan tidak ditemui dalam waktu setelah penyemprotan.

 

PESTISIDA HAYATI GACASI

G A C A S I   ( GADUNG, CABE MERAH, DAUN SIRIH )

Bahan – bahan :

  1. Gadung                            =  4 kg
  2. Cabe merah                     =  2 ons
  3. Daun sirih                         =  2 kg
  4. Air                                     = 15 liter

Cara Pembuatannnya :

Gadung, Cabe , daun sirih digiling halus campurkan dengan rata.

Tambahkan air aduk sampai rata dan disaring, air ramuan merupakan induk pestisida

Penggunaannya :

14 liter air dicampur dengan pestisida 250 cc ( 1 gelas ), disemprotkan ke lahan pada waktu pagi atau sore hari, ulangi 4 – 5 hari sekali.

OPT Sasaran :

1. Penggerak batang              2. Wereng

3. Walang sangit                     4. Thrip

5. Aphis                                   6. Serangga kecil lainnya

Untuk Tanaman Padi, Cabe, Terong dan Kacang panjang

Hasil Pencapaiannya :

  1. Pestisida GACASI bersifat racun Kontak dan OPT yang terkena tingkat kematiannya tinggi.
  2. Populasi OPT turun drastis dan timbulnya lama.
  3. Keluhan sampingan tidak ditemui, dalam waktu setelah penyemprotan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s